Hiburan

Apa yang membuat Festival Bulan tahun ini benar-benar bahagia?

Macau mungkin menjadi ibu kota kasino dunia menurut situs togelkong totobet hongkong, tapi ketika sampai pada undian di belahan dunia ini, Hong Kong adalah puncak.

Kami tidak berbicara tentang Mark Six dan HK $ 78 juta Mid-Autumn Festival Snowball, yang akan ditarik malam ini. Hope springs abadi, dan meski kami sering kecewa dengan hasilnya, akan ada antrian panjang di gerai Jockey Club hari ini, pastinya.

Tapi bukannya berpikir besar, mengapa tidak bertindak kecil? Lebih dari 120.000 pemegang saham ritel menempatkan taruhan mereka pada Zhing An Insurance yang panas, dimiliki oleh trio bintang – Alibaba Group’s Jack Ma, Purna Ma Tencent dan Ma Mingzhe dari Ping An Insurance – dan mereka dengan senang hati menghitung berkah mereka hari ini.

Perusahaan fintech pertama yang terdaftar di papan utama memulai debutnya dengan keuntungan 16 persen. Tidak buruk bagi sebagian besar pemegang saham yang diberi jumlah minimal 100 saham. Mereka menghasilkan sekitar HK $ 1.000 masing-masing.

Dengan keuntungan itu, Anda bisa membeli beberapa uang kertas peringatan yang menguntungkan yang dikeluarkan Bank of China (Hong Kong) hari ini untuk merayakan ulang tahun ke 100.

Uang kertas HK $ 988 yang tiga kali lipat harganya HK $ 988, tapi jika Anda beruntung mendapatkan awalan AA atau HY (yang berarti seratus tahun), investasi Anda mungkin bernilai lebih jika dijual kembali ke rumah perdagangan uang. .

Sudah, orang sangat antusias dengan nomor seri 888888, yang dikabarkan memiliki harga lelang abu-abu sebanyak setengah juta rupiah.

Dalam salah satu penerbitan notes terbesar, BOCHK menjual lima juta uang kertas peringatan untuk 7,3 juta penduduk kota tersebut. Tagihan edisi khusus ini tersedia dalam catatan tunggal, notes notes tiga-satu-satu dan 30-in-one uncut notes masing-masing seharga HK $ 288, HK $ 988 dan HK $ 13.888.

Karena pasokan yang besar dan penawaran Hong Kong saja, sulit untuk memperkirakan permintaan dari para kolektor dan spekulan, dan bahkan lebih sulit lagi untuk memprediksi harga perdagangan sekunder.

Nah, orang Hong Kong tidak pernah bosan berspekulasi di koran – apakah itu uang, saham atau tiket lotre.

Tentu saja, tidak ada yang namanya keuntungan terjamin. Lihatlah iPhone 8, satu-satunya model smartphone Apple yang belum memberikan premium dan memicu line-up yang panjang di luar tokonya.

Tapi orang hanya pelupa. Mereka menempatkan di belakang pengalaman menyakitkan mereka dan melihat ke depan untuk iPhone X, dan mereka dapat mencium keuntungan yang baik di sini karena fitur khusus dan persediaan terbatas.

Bagi para pengambil risiko non-risiko, mereka mungkin merasa nyaman mengetahui bahwa 4,2 juta anggota Mandatory Provident Fund telah mencatat rata-rata akumulasi keuntungan sebesar HK $ 154.000, atau tingkat pengembalian tahunan sebesar 4,3 persen, pada tahun lalu.

Kabar baik lainnya adalah kinerja tahun ini bahkan mungkin lebih baik. Otoritas Dana Wajib Wajib mengatakan sedang menjajaki kemungkinan kenaikan kontribusi bulanan minimum dari HK $ 1.500 hingga HK $ 2.250.

Hiburan

Kakek ini Membuat Lembar Cheat untuk Emojis online poker& Kami Tidak Bisa Menangani

Saat ini, sepertinya ada batch emuel baru setiap kali kita bermain online poker. Dan sementara kita akhirnya mendapatkan beberapa barang yang kita inginkan selamanya (inilah yang melihatmu, muntah emoji), itu berarti ikon kecil lebih sulit untuk dilacak. Untungnya, satu kakek telah menemukan jalan keluar yang sempurna untuk menjaga emulis tetap lurus. Tidak mengherankan, ini adalah sekolah tua yang kecil.

Pemain mikipoker uang asli   BslickBenz memasang foto ini di situs webnya minggu lalu. Dia mengatakan bahwa kakeknya menciptakan emoticon emoticon kecil ini untuk membantunya bermain poker online. Dia menyimpannya di mejanya agar mudah diakses. Ada semua hal mendasar; Semuanya dari wajah smiley klasik hingga halo malaikat.

Jika Anda pada dasarnya dua kali lipat dalam tawa karena kelucuannya, begitu pula pengguna mikipoker lainnya. Bisakah kita memanggilnya kakek online angkat kita?

Hiburan

Darwis Triadi: Menangkap jiwa manusia melalui fotografi

Fotografer senior Darwis Triadi, 63, yang sebagian besar dikenal dengan fotografi fashion and celebrity-nya, saat ini sedang mempersiapkan pameran berikutnya, Ini Wajah Autoimun (wajah penyakit autoimun), bekerja sama dengan Yayasan Scleroderma dan Psoriatic Arthritis.

Kedua yayasan tersebut berperan aktif dalam meningkatkan kesadaran masyarakat tentang penyakit autoimun. Penyakit autoimun adalah suatu kondisi yang timbul dari respon kekebalan abnormal terhadap bagian tubuh yang sehat, yang menyebabkan serangan pada yang kedua dan bukan pada antigen asing. Setidaknya ada 80 jenis penyakit autoimun, termasuk lupus, multiple sclerosis, skleroderma dan psoriasis, antara lain.

Pameran ini akan berlangsung dari 22-23 Juli di Mall Barat Grand Indonesia Shopping Center dan akan menampilkan foto-foto 16 orang yang memiliki penyakit autoimun.

Menurut Darwis, pameran semacam itu penting untuk membiasakan orang dengan penyakit autoimun, termasuk informasi mengenai gejala, diagnosis dan mekanisme untuk dapat bertahan.

Ini bukan proyek kesehatan pertama untuk Darwis. “Sebelumnya, saya memotret komunitas kanker payudara [untuk pameran 2015]. Meskipun Anda menangkap orang-orang yang sedang sakit, Anda harus mengeluarkan energi khusus untuk menggambarkan semangat mereka. Saya tidak ingin menangkap gambar, yang menunjukkan kesedihan; Saya ingin menunjukkan bagaimana, terlepas dari penyakit mereka, orang-orang ini masih terlibat dalam kehidupan sehari-hari, “kata Darwis kepada The Jakarta Post dalam sebuah wawancara pada hari Kamis di Jakarta.

Baca juga: Kursus fotografi digital Harvard sekarang tersedia secara gratis

Dia mengatakan bahwa untuk memotret orang, teknik saja tidak cukup; Fotografer juga harus peka terhadap keadaan mental subjek mereka, sekaligus memancarkan energi positif ke mata pelajaran sehingga tampil cantik di foto.

“Sangat menantang untuk memotret orang-orang yang sedih atau memiliki banyak masalah [selama pemotretan]. Anda harus membuat mereka nyaman dan memberi mereka energi positif sehingga mereka akan terlihat menarik dan cantik dalam gambar, “jelasnya.

Sebelum mengikuti fotografi, Darwis belajar di Indonesian Aviation Academy (STPI) di Curug, Tangerang, Banten, dari tahun 1975 sampai 1978. Setelah bekerja sebagai pilot selama dua tahun, dia meninggalkan profesinya untuk berkarir di bidang fotografi.

Ia menghabiskan beberapa tahun belajar teknik pencahayaan di berbagai sekolah fotografi di Swiss dan Jerman dari tahun 1981 sampai 1983 dan memotret sejumlah selebriti Indonesia di tahun 1990an, terutama penyanyi Krisdayanti dan Yuni Shara.

Dia juga telah menerbitkan sejumlah buku tentang teknik fotografi, termasuk Emosi sebuah foto (Emosi dalam foto, 2015).

Teknik untuk berinteraksi dengan subjek serta teknik pencahayaan yang teliti digunakan oleh Darwis dan sejumlah instruktur di sebuah sekolah yang didirikannya pada tahun 2002, Sekolah Fotografi Darwis Triadi, yang sekarang berada di Jl. Pattimura, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Sejak didirikan pada tahun 2002, sekolah tersebut telah menghasilkan lebih dari 16.000 lulusan fotografi, di segala usia dan profesi.

“Kami memulai kursus dengan teori, tapi ketika siswa masuk ke kelas saya, saya menyuruh mereka untuk menutup semua buku mereka dan mulai membahas esensi fotografi, yang ringan. Kemudian kami berlatih menggunakan sinar matahari dan bayangan, “katanya, menambahkan bahwa sekitar 60 sampai 70 persen waktunya saat ini didedikasikan untuk pengajaran.

Menurut Darwis, saat ini, berkat kemajuan teknologi, siapapun bisa belajar teknik fotografi melalui tutorial melalui platform internet seperti YouTube. Orang sekarang juga suka mendokumentasikan aktivitas mereka dalam foto, yang mereka upload di media sosial atau platform internet lainnya.

 

“Banyak fotografer amatir telah menguasai teknik yang sangat baik, namun banyak fotografer profesional tidak memiliki kemampuan teknis yang baik. Jadi saya memprediksi bahwa dalam hal biaya layanan, nilai fotografer akan menurun dalam beberapa tahun ke depan, “katanya.

Pada saat seperti ini, kualitas yang kuat dan nama yang memiliki reputasi baik akan menjadi dua variabel yang membantu fotografer profesional bertahan, menurut Darwis.

Untuk karya yang akan datang, Darwis akan berkolaborasi dengan perancang busana Vera Anggraini dari Vera Kebaya, yang merancang berbagai variasi kebaya (pakaian wanita tradisional Indonesia) dari sudut paling barat Sabang di Aceh, Sumatra, ke titik paling timur di Merauke, Papua.

Photobook untuk menemani proyek ini dijadwalkan terbit pada bulan November atau Desember. Vera, sementara itu, akan melakukan peragaan busana pada bulan Agustus untuk memamerkan desainnya.